Pengaruh Penerapan CSR Terhadap Loyalitas Nasabah Tabungan BRITAMA

bri-contentCSR Perbankan-Kemajuan teknologi dan perubahan dunia yang begitu pesat telah membuat produsen dan para penjual berpikir keras agar mampu bertahan dalam persaingan usaha. Teknologi informasi dan telekomunikasi yang berkembang dalam hitungan detik membuat masyarakat dengan mudah menyerap informasi, sehingga masyarakat kini begitu cepat pandai memilih produk yang disukai dengan membanding-bandingkan antara produk sejenis.

Begitu pula yang terjadi dalam industri perbankan di Indonesia. Setelah memasuki masa krisis pada tahun 1998, kini persaingan di sektor perbankan semakin meningkat, yang ditunjukkan dengan semakin banyaknya bank-bank baru yang bermunculan. Persaingan ditandai dengan adanya berbagai macam produk yang ditawarkan oleh bank untuk merebut hati konsumen agar menjadi nasabahnya. Hal ini menuntut bank untuk senantiasa meningkatkan kinerja serta merumuskan strategi bisnis yang tepat. Tidak hanya tepat, tetapi juga harus sejalan dengan etika bisnis, karena dalam keadaan bersaing ketat memperebutkan pasar demi mengejar keuntungan yang maksimal, tentu mudah terjadi pelanggaran etika, yaitu pelanggaran kaidah-kaidah dasar moral (Wibisono, 2007).

Seiring dengan semakin besar dan luasnya pengaruh perusahaan terhadap kehidupan masyarakat, sudah seharusnya perusahaan bertanggung jawab terhadap keseluruhan lingkungan, baik lingkungan internal maupun eksternal. Setiap keputusan dan tindakan yang diambil perusahaan harus mencerminkan tanggung jawab perusahaan (Korten dalam Post et al, 1999).

Kinerja institusi perbankan dan kegiatan pembiayaan proyek kini tidak dapat lagi dipisahkan dari pertimbangan aspek sosial dan lingkungan. Peran dan tanggung jawab perbankan dalam pembiayaan proyek tidak berhenti ketika pencairan dana terealisasi. Kriteria penapisan investasi (investment screening) tidak lagi sebatas menyangkut kredibilitas, reputasi dan kinerja keuangan debitor tetapi juga dikaitkan dengan kinerja dalam aspek sosial dan lingkungan (Wibowo, 2007).

Perusahaan yang bertanggung jawab pada lingkungan, akan mendapatkan banyak manfaat, salah satunya adalah peningkatan reputasi (brand image). Bagi perusahaan, reputasi atau citra korporat merupakan aset yang paling utama dan tak ternilai harganya, karena citra korporat akan mempengaruhi loyalitas konsumen. Oleh karena itu segala upaya, daya, dan biaya digunakan untuk memupuk, merawat, serta menumbuh kembangkannya.

Membangun citra korporat atau brand image biasanya dilakukan melalui media massa, namun pada kenyataannya membangun brand image melalui media massa seringkali tidak efektif, tidak efisien, dan mahal. Brand image juga bisa di bangun melalui kegiatan-kegiatan yang tidak berhubungan dengan sales. Sati (2004) mengatakan bahwa pengelolaan reputasi (managing reputation) hendaknya memperhatikan lingkungan, stakeholder internal, dan eksternal perusahaan. Keberadaan masyarakat sekitar relatif menentukan citra dan reputasi perusahaan. Brand image yang tinggi dapat di bangun melalui kegiatan-kegiatan yang terangkum dalam Corporate Social Responsibility (CSR).

Kegiatan-kegiatan CSR memang tidak secara langsung akan menaikkan penjualan, akan tetapi apabila dilakukan secara tepat, jitu, menyentuh kepentingan-kepentingan sosial dari masyarakat yang sedang menghadapi kesulitan maka brand image akan cepat meningkat (www.penulislepas.com, 2007). Apabila brand telah memberikan rasa aman dan nyaman, maka pelanggan tidak akan merasakan lagi adanya faktor harga di dalam benaknya, artinya senstivitas konsumen terhadap harga telah berkurang, berapapun harga yang ditawarkan tidak akan terlalu berpengaruh pada loyalitas konsumen.

Lembaga survei dunia yaitu Environics International (Toronto), Conference Board (New York), dan Prince of Wales Bussines Leader Forum (London) pada tahun 1999 melakukan survei kepada 25.000 responden di 23 negara. Sebanyak 60% responden mengatakan bahwa etika bisnis, kesejahteraan karyawan, dampak perusahaan terhadap lingkungan, dan tanggung jawab sosial perusahaan (CSR) adalah yang paling menentukan nilai perusahaan (Impresario, Nomor IX 2006). Berdasarkan survei The Millenium Pool on CSR di 23 negara, didapat hasil bahwa 40% responden ingin menghukum perusahaan yang dinilai tidak menerapkan CSR, dan 50% responden menyatakan tidak akan membeli produk atau jasa perusahaan, dan akan menyebarluaskan keburukkan perusahaan yang tidak menjalankan CSR (Impresario, Nomor IX 2006). Sedangkan berdasarkan penelitian pada konsumen sabun mandi Lifebuoy yang dilakukan oleh Mawarsari (2006), diketahui bahwa sikap konsumen pada penerapan program CSR Lifebuoy terbukti berpengaruh sebesar 33,8% terhadap loyalitas pelanggan sabun mandi Lifebuoy. Di Indonesia praktik CSR merupakan wacana yang sedang mengemuka di dunia bisnis atau perusahaan. Berbagai macam program di buat oleh perusahaan sebagai wujud kepeduliannya terhadap lingkungan

Jenis kegiatan CSR di Indonesia berdasarkan jumlah kegiatan dan dana

No

Jenis/Sektor Kegiatan

Jumlah Kegiatan

Jumlah Dana (Rp)

1.2.3.45.

6.

7.

8.

9.Pelayanan SosialPendidikan dan PenelitianKesehatanKedaruratanLingkungan

Ekonomi Produktif

Seni, Olahraga, dan Pariwisata

Pembangunan Prasarana dan Perumahan

Hukum, Advokasi, dan Politik95 kegiatan (34,1%)71 kegiatan (25,4%)46 kegiatan (16,4%)30 kegiatan (10,8%)15 kegiatan (5,4%)

10 kegiatan (3,6%)

7 kegiatan (2,5%)

5 kegiatan (1,8%)

0 kegiatan38 Miliar (33%)66,8 Miliar (57,9%)4,4 Miliar (3,8%)2,9 Miliar (2,5%)395 Juta (0,3%)

640 Juta (0,6%)

1 Miliar (0,9%)

1,3 Miliar (1%)

0Jumlah Total279 Kegiatan115,3 Miliar

Konsep CSR lebih dari sekadar kegiatan filantropi dan pengungkapan empati sosial. Kesadaran CSR menjelaskan bahwa seluruh proses kegiatan bisnis akan selalu berdampak baik positif maupun negatif. Dalam industri perbankan Indonesia, BRI yang tumbuh sebagai salah satu pemain kuat menyadari dunia usaha tidak lagi sekedar kegiatan ekonomi untuk menciptakan keuntungan demi kelangsungan usahanya, melainkan juga tanggung jawab terhadap sosial dan lingkungan.

Berbagai jenis program CSR dilakukan oleh BRI melalui unit kerjanya yang tersebar di seluruh Indonesia, yaitu di Kantor Pusat, Kantor Cabang, Kantor Cabang Pembantu, dan BRI Unit sebagai wujud tanggung jawab sosial BRI pada lingkungan. Tidak mudah untuk mewujudkan kebijakan dan program CSR perbankan yang ideal, namun pada intinya program CSR harus terkait dengan upaya memaksimumkan dampak positif dan meminimumkan dampak negatif dari suatu kegiatan bisnis perbankan. Oleh karena itu diperlukan konsep penerapan CSR yang efektif dan efisien yang sesuai dengan kegiatan utama perbankan. Sehingga CSR tidak hanya memberikan dampak positif bagi kesejahteraan masyarakat tetapi juga bagi perusahaan.

Artikel lengkap ditulis oleh Marisa Seravina dan dapat diunduh di http://repository.ipb.ac.id/bitstream/handle/123456789/19001/Seravina.%20Marisa_H2008.pdf

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*